Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Rumah sakit dan klinik’ Category

Dari pertama dah semangat dan mantap memilih RS Motonaga untuk melahirkan. pertama dekat, kedua, krn saya rencana caesar, maka melahirkan di RS lebih dianjurkan daripada di klinik, sehingga incase ada kasus ,macem2 sarana dan prasarana sdh lengkap. Dari catatan harian saya (cieee…ini diary terpaksa ditulis krn bete banget 10 hari(!) di RS, gak ngapa2in, merasa sehat2 saja.. dari pada bengong ), ada beberapa hal yg mungkin bermanfaat untuk di share:

1. Antri tidak lama

Dibanding di Tokiwa kuriniku, antre periksa kehamilan di sini jauh lbh cepat, biasanya cuman nunggu 15 menit. sementara di tokiwa rata2 2 jam !!

2. Dokternya senior, ramah, bisa eigo dikit2

3. Susternya~ standard Jepang kali ya~ ramah semua….

4. Kamarnya ok juga, bisa minta sendiri aja sekamar, meski ada 2 bed,  kalau tdk lg full pasiennya

5. Makanannya enak2 ( baru tahu ternyata org jepang kalau makan perlu 7 wadah!)

BIAYA

1. Untuk melahirkan secara operasi caesar

Karena operasi dianggap ada kelainan (tdk alami kali ya..), so banyak biaya yg di cover oleh asuransi. Untuk kasus saya , tagihan sekitar 320 ribu yen. jadi uang yg dah ditransfer dari pemda Saijo ke RS Motonaga kebanyakan, kan kita dapat hadiah 350 ribu, jadi uang kembali ke rekening suami sebesar  30 ribu yen.

2. Untuk melahirkan secara alami

Seperti ketika periksa kehamilan yg tdk ditanggung asuransi (atau ditanggungnya kecil?), melahirkan secara alami jg tdk ditanggung asuransi, sehingga biasanya tagihannya lebih mahal. Kalau tdk salah, mbak Anik/bu Eko dapat tagihan sekitar 400 ribu, atau mesti bayar selisih sekitar 50 ribu yen ke rumah sakit. (mbak Anik, tolong dikoreksi jg salah ya… gomen ne..)

BEBERAPA PERBEDAAN DG PENGALAMAN MELAHIRKAN DI INDONESIA

1. waktu operasi lebih lama

Di indonesia saya di ruang operasi cuman sekitar 1 jam. tapi disini operasi butuh wkt 2 jam plus persiapan sekitar 30 menit. ( ini mungkin krn mesti buka bekas sayatan pertama dulu kali ya… entahlah…krn nihonggo wakarimaseng jd serba gak tahu deh. gak bisa tanya2…..kecian..).

2. Lebih berasa sakit

katanya di jepang emang menggunakan pain killer minimal, karenanya saya merasa lebih sakit baik pas operasi maupun pasca operasi. ternyata kita mesti minta ke suster kalau membutuhkan pain killer…. ya apyuunnn… di indonesia mah kayaknya otomatis dikasih ya…

3. Waktu perawatan pasca operasi lebih lama

Di Surabaya dulu 3-4 hari abis operasi boleh langsung pulang. disini mesti nginep 10 hari (!). saya udah stress aja ngebayangin ngendon di RS selama itu…padahal berasa baik2 saja, apalagi apato bisa dilihat dr jendela kamar RS… duuuh jadi gemes deh, ngapain nggak pulang aja sih ya.. Alhamdulillah kakak sy datang menemani, plus dibawain buku trilogi andrea hirata : laskar pelangi… lumayan ngilangin rasa boring..

4. Dilarang makan makanan padat selama 7 hari!

ini yg sangat mengezutkan…. masak selama 5 hari saya cuman dikasih makan atau tepatnya minum air beras aka tajin !! walah2 merananya… 2 hari kemudian baru makan bubur gak ada rasa, dan baru hari ke 8 penderitaan berakhir: makan lengkap menggunakan 7 wadah tdk termasuk gelas minum…weleh..weleh…. ternyata meski cuman makan sakana, sayur ama tahu, rasanya enak banget…. entah krn lapar atau memang enak ya masakannya? atau jangan2 ada mirin dkk nya? waahhh…. semoga tdk ya… oh ya, di indonesia cuman hari pertama aja makan bubur, selebihnya lengkap: sup, main course, dessert, cemilan resoles, cake, dst.. Oh Indonesia I Love U…..

5. Akachan udah boleh room in sejak hari ke-2

berbeda dg di Indonesia yg baby selalu berada di baby room kecuali kalau kita minta, disini baby sdh room in aias dikelonin emaknya sejak hari ke-2 pasca operasi… jadi teringat sengsaranya hari2 awal ini… yg bawah masih sakit, sementara yg atas juga ngransemi alias suka bengkak, sakit.. mungkin krn baby blm bisa banyak minum tapi produksi ASI berlimpah, jd bengkak deh… cara mengatasinya adalah dipompa baik dg tangan maupun dengan alat dr RS, keduanya sama2 sakit….jadi inget ibu…ternyata sesakit ini ya dulu ibu melahirkan kita semua ke dunia… setelah beberapa hari baru deh semuanya getting better… kita dah tahu/mengenali baby kita, kapan wktnya nenen, pup atau sekedar pipis…. juga dah ngerti tangisnya, tangis lapar atau tdk nyaman krn pipis dst….

6. sebelum operasi, persiapannya teliti banget

dulu di Indonesia saya di operasi krn sdh 2 hari di RS baby blm lahir juga, padahal sdh pakai induksi yg maha sakit itu… so, begitu dokter bilang `ok, di operasi`, mk langsung sy dikeroyok beberapa suster buat persiapan operasi, dan 30 menit kemudian saya sdh di ruang operasi.

tapi krn disini sdh dijadwalkan operasi jauh2 hari (ktnya kalau anak pertama operasi, mk lbh tdk beresiko jk anak kedua operasi jg), mk saya merasa mengalami pesiapan kelahiran yg mayan banyak : cek darah, urin, detak jantung baby (berkali2 di cek ), pengosongan isi perut, cukur bulu sekitar perut (maaf), pasang kaos kaki kuetat (entah untuk apa..:p), pasang infusdan kateter… oh ya, sehari sebelumnya jg foto thorax (!) – takut 2 juga sih, masak hamil buesar kok di foto rontgen (eh nulisnya bener gak ya). ternyata di bagian perut ada baju tebal nan berat buat melindungi bayinya-

30 menit sebelum operasi dimulai saya sdh dibawa ke ruang operasi. disana dokter dan krue sdh menunggu.. persiapan macem2 dilanjutkan. dan tepat 30 menit kmdian operasi dimulai… sampai disini prosedurnya kayaknya dah standar dunia kedokteran ya…

ok de, azalea dah bangun nih, sekian dulu, maaf jk ada yg tdk berkenan….

Nisful Laila

Iklan

Read Full Post »

Kiriman bu Ninda

Pengen PhD yang nggak perlu `meres` otak?…ikutan deh program ini… bener-bener pas buat para ibu. Asik kan datang ke Jepang buat nemenin suami sekolah, disini bisa ikutan juga PhD program yang didesain khusus buat ibu-ibu. Nggak perlu ke kampus segala, ntar tau-tau dah `lulus` sipp kan? .:) bedanya cuma dikit.. klo yang PhD versi kampus selesai ntar dapat ijazah… nah klo yang special program ini selesainya dapat bayi!!!…:D sama-sama butuh kesabaran kan? hehe… jangan heran yah soalnya kan emang program PhD yang ini kependekan dari P(pernah) h(hamil) D(di Jepang)! 🙂

Hamil ?…Ngga ?…Hamil ?…Ngga ?….

Standar deh yah, klo terlambat bulan biasanya kan langsung beli test pack dulu (bisa beli di toko obat atau apotik terdekat, Medico-Fuji Grand Misonou atau di lantai satu Saijo Plaza misalnya). Klo dah pasti hamil yah periksa deh ke dokter. Sebenarnya pilihan dokter kandungan cukup banyak di Saijo, diantaranya adalah :

1. Imajyou klinik
2. Kadotani sanfujinka
3. Saijou tokiwa klinik
4. Magoshi sanfujinka
5. Motonaga Byouin

Tapi umumnya, dengan alasan utama karena dokternya perempuan dan dapat berbahasa Inggris, maka sampai dengan saat ini Tokiwa klinik menjadi pilihan favorit ibu-ibu Indonesia yang sedang mengikuti program PhD :D. Lokasinya ngga jauh dari Book Off dan Fresta (bisa dilihat petanya di link diatas). Klinik ini berupa bangunan dua lantai dan dokter kandungan ada di lantai 2. So klo mo daftar langsung aja naik ke lantai 2 dan berurusan dengan resepsionis lantai dua. Sayangnya Tokiwa klinik karena keterbatasan fasilitas belum bisa melayani persalinan. Jadi nanti sensei tokiwa ini akan merekomendasikan calon ibu ke klinik atau rumah sakit lainnya sebagai tempat bersalin. Oiya, jangan lupa untuk selalu membawa hokensho/kartu asuransi kalau pergi ke dokter manapun. Hal ini sangat penting karena akan berpengaruh pada tagihan biaya rumah sakit 🙂

Rutinitas Periksa

Hal-hal yang diperiksa sebenarnya standar aja. Berat badan, tekanan darah, periksa air seni, lingkar perut dan USG. Oiya, dikasih juga kaset video rekaman USG dari janin dalam kandungan yang kudu dibawa terus tiap periksa. Jangan lupa untuk menceritakan segala riwayat kehamilan yang sebelumnya (klo emang dah pernah hamil sebelumnya). Pokoknya sama aja deh kayak klo periksa di dokter Indonesia kan juga sebaiknya kita ngomong terus terang kondisi kita sama dokternya. Biaya 1 kali periksa berkisar antara 2 ribu sampai 4 ribu yen. Kecuali satu kali pemeriksaan yang bayarnya agak mahal -sekitar 10ribu yen- karena ada beberapa tes yang dilakukan terhadap darah calon ibu. Biasanya Tokiwa sensei akan memberitahu pada pemeriksaan sebelumnya sehingga kita bisa bersiap-siap.

Hal-hal yang harus diperhatikan juga adalah jaga jangan sampe berat badan naik terlalu banyak -klo ngga mau diplototi sama senseinya- he he he. Tanya deh sama para alumni PhD , ada ngga yg boshi techo-nya dilingkari merah sama sensei…:) Untuk kenaikan berat badan ini biasanya sensei akan membatasi sampai dengan 10 kg. Muzukashii kedo ne~

Yang lain juga, sensei disini tidak lantas otomatis memberi tambahan vitamin dan zat besi buat ibu hamil. Sarannya tetap jaga makan, olahraga ringan teratur, dan istirahat cukup. Klo kehamilan agak-agak bermasalah barulah dokter memberi obat atau penanganan medis lainnya.

Boshi Techo

Boshi techo atau buku catatan kesehatan ibu dan anak bisa dimiliki setelah kehamilan masuk bulan ketiga (minggu ke 13). Menurut senseinya, prosedur ini dilakukan dengan asumsi kalau kehamilan sudah masuk bulan ketiga dan kondisinya baik, Insya Allah (eh yg ngomong Insya Allah mah saya yah bukan senseinya..) kandungan akan terus berlanjut dengan resiko keguguran sudah lebih rendah.

Prosedurnya, sensei yang memeriksa akan memberikan surat pengantar buat ke hoken senta (deket youme town higashi hiroshima ten, peta lihat sini). Sebelum kesana, untuk student family bisa mengurus surat keterangan bebas pajak di shyakusho/city office bagian pajak. Keuntungannya dari surat keterangan bebas pajak ini adalah calon ibu akan mendapatkan tambahan lembaran kuning pada boshitecho yang dapat digunakan untuk mengurangi biaya periksa sampai dengan gratis (biasanya ditambah 2 lembar/anak). Lumayanlah pokoknya. Nah, berbekal surat pengantar dari sensei dan surat keterangan pajak itu, mintalah Boshi Techo di hoken senta. Simpan baik-baik Boshi techo karena akan dipake terus sampai bayi lahir, saat imunisasi dan saat pemeriksaan rutin umur 3 bln, 1.5 thn dan 3 thn.  Jangan lupa untuk selalu membawa hokensho/kartu asuransi selama mengurusi hal-hal diatas.

Seperti telah disinggung sebelumnya bahwa Tokiwa klinik tidak melayani persalinan, sehingga calon ibu harus memilih rumah sakit/klinik mana yang akan menjadi tempat bersalin nanti. Biasanya pada saat umur kandungan sekitar 3 bulan ini juga sensei akan menanyakan mau melahirkan dimana untuk booking tempat. Selama ini ibu-ibu Indonesia di Saijo biasanya memilih  rumah sakit Motonaga atau Magoshi Sanfujinka. Tapi ada juga kok yang milih ke Hiroshima kota, semua tergantung pertimbangan masing-masing. Tentu saja bila dari awal sudah memilih untuk memeriksakan diri di rumah sakit atau klinik bersalin selain Tokiwa, tidak akan melalui proses yang ini 🙂

Persiapan sebelum melahirkan

Hal-hal yang perlu dipersiapkan menjelang persalinan bisa macem-macem, tergantung kondisi calon ibu. Biasanya point-pointnya seperti dibawah :

a. Kakak calon bayi
Kalo si calon bayi punya kakak, bisa mulai dipikirkan bagaimana nanti saat si ibu di rumah sakit dan saat awal kembali ke rumah setelah melahirkan. Masalah utamanya sih umumnya tentang siapa/bagaimana supaya kakaknya si bayi ada yang memperhatikan. Solusinya bisa macam-macam tergantung kondisi si kakak dan keluarga masing-masing. Yang jelas, ada fasilitas dari pemerintah untuk anak pre-school yang ibunya hamil, maka 3 bulan sebelum dan sesudah jadwal melahirkan bisa menitipkan anaknya di Hoikusho. Prosedur untuk memanfaatkan fasilitas ini bisa ditanyakan ke shiyakusho.

b. Ortu/keluarga lainnya
Ada juga yang memilih untuk mendatangkan ortu atau saudara buat menemani saat melahirkan. Sah-sah aja kok, yang jelas perhatikan saja urusan keimigrasiannya.

c.  Ongkos persalinan
Pemerintah daerah higashi hiroshima akan memberikan bantuan dana untuk tiap anak yang lahir sebesar 350ribu yen. Mulai 1 Oktober 2006, uang bantuan ini dapat diurus untuk langsung ditransferkan ke rekening rumah sakit/klinik tempat ibu melakukan persalinan. Hal ini sangat membantu sekali, karena kadang ada rumah sakit yang meminta deposit cukup besar. Biasanya sensei akan memberitahukan tentang hal ini di bulan-bulan terakhir kehamilan (sekitar minggu ke 36). Bila ternyata nantinya biaya rumah sakit/klinik lebih besar dari 350ribu yen, kita hanya membayar kekurangannya saja. Akan tetapi bila biayanya kurang dari 350ribu yen, kelebihannya akan dikembalikan untuk si bayi.

d. Perlengkapan bayi
Pada dasarnya sih semua keperluan bayi bisa diperoleh di Jepang, cuma kalo mau Indonesian style banget which means pengen pake jamu, stagen, minyak telon sampe kain gendongan, yah monggo siap-siap minta kirim dari Indonesia. Beberapa yang perlu dipersiapkan antara lain : pakaian bayi (tergantung musim), alat mandi, handuk, thermometer (untuk mengukur suhu air mandi dan tubuh), popok (bahan atau kertas, dochi demo ii), dll

Almost `graduate`

Untuk kasus periksa di Tokiwa klinik, masuk minggu ke 32 – 35 sensei akan memberi surat pengantar dan berpesan agar pada minggu selanjutnya mulai periksa di tempat bersalin yang sudah dipilih. Sama seperti di Indonesia, karena dah hampir jadwal melahirkan, frekuensi periksa juga jadi tambah sering, mulai dari 2 minggu sekali menjadi seminggu sekali, trus jadi per tiga hari dst tergantung kebutuhan. Pada saat ini juga bisa mulai dikomunikasikan kepada pihak rumah sakit tentang menu makanan selama rawat inap nanti (tidak makan daging toka, mirin toka, sake toka…).

Untuk pemeriksaan kurang lebih masih sama saja seperti minggu-minggu sebelumnya. Kalau sudah deket minggu ke-40 biasanya ada periksa jalan lahir. Mulai minggu ke 36 juga baiknya sudah mulai dipersiapkan tas yang berisi perlengkapan yang akan dibawa ke rumah sakit saat waktu persalinan tiba yang pada saat ini sudah bisa terjadi kapan saja. Beberapa barang yang perlu dipersiapkan antara lain (ini juga tergantung rumah sakit/klinik tempat bersalin) :

– Kartu rumah sakit/klinik, kartu asuransi dan boshitecho
– Perlengkapan ibu : Pakaian ganti ibu, perlengkapan mandi, sikat gigi, pembersih wajah, slipper, shampoo.
– Perlengkapan anak : Pakaian ganti dan selimut (terutama musim dingin nih) yang digunakan ketika keluar dari rumah sakit
– Kartu telepon atau telepon (Tolong perhatikan bahwa rumah sakit mempunyai aturan sendiri tentang kapan dan dimana bisa menggunakan telepon).

dll

Untuk yang ingin pas menjelang melahirkan dikasih suntikan penghilang rasa sakit (ephidural), jangan lupa untuk konsultasikan masalah ini saat awal mulai periksa di tempat kelahiran akan dilakukan. Ingat juga, saat kontraksi makin sering atau terjadi pecah ketuban tanpa kontraksi, telpon dulu ke rumah sakit sebelum datang kesana. Pihak rumah sakit yang menentukan kapan kita boleh datang. Jangan nekat datang kalau ngga mau disuruh pulang lagi :D. Selanjutnya rileks dan banyak berdoa semoga bisa graduate dengan lancar. Nantikanlah saat-saat dokter dan paramedis lainnya beramai-ramai bilang “omedetou gozaimasu!!”:) Yakin saja, Insya Allah akan ada kemudahan bersama kita. Amin.

Tambahan :

1. Tips untuk yang periksa kandungan ke Tokiwa klinik, supaya nggak terlalu lama ngantri  baiknya bikin appointment dulu lewat telpon atau bisa daftar trus ditinggal lagi (biasanya ini skalian kalo bapaknya anak-anak mo ke kampus diminta singgah dulu buat ngedaftarin). Kalau 2 cara diatas tidak memungkinkan, bisa juga dengan datang kira-kira setengah jam sampai 1 jam sebelum jadwal buka klinik resmi jadi bisa dapet nomor urut awal. Boleh juga sih siap-siap bawa penganan kecil sama minum siapa tau aja tetep berasa lama nunggu giliran. Bawa buku bacaan juga boleh kecuali klo merasa tertantang buat nyoba baca tumpukan majalah yg isinya gambar semua n ngga ada hurufnya itu!!!….he he he.

2. Untuk lembaran kuning yang ada dihalaman belakang boshitecho (untuk keringanan biaya periksa), biarkan saja resepsionis klinik yang `repot` ngurusi kapan menggunakannya. Kecuali buat yang ngga `buta huruf` monggo tanya-tanya langsung di resepsionis.

3. Tulisan diatas berdasarkan pengalaman pribadi semasa program PhD di saijo Hiroshima. Jadi akan sangat mungkin berbeda dengan pengalaman ibu-ibu yang lain. Bila ada yang kurang jelas silakan bertanya langsung dengan ibu-ibu lulusan PhD ini yang masih ada di Saijo ^-^

-Edited by Fitri-

Read Full Post »